Tips Date dari Chat Online (menurut gue sih..)

anime-art-girl-phone-1218550-e141904485841942 jam lebih hanya stay on bed dan keluar beli makan, telah membuat gue benar-benar seperti nge-blog lagi. Mata gue sampe terasa aneh karena gak jarang bersentuhan cahaya matahari. Kemarin-kemarin gue nulis tentang aplikasi chatting yang pernah gue pake nih. Sekarang gue kasih tau tips untuk punya temen chat asyik yang bisa lanjut sampe lama (Ambigu banget yah?! Wkwkwk)

  1. Jangan asal main accept user!

“Loh, tapi pengen banyak temen, kok pilih-pilih gitu sih?!”anime-cute-girl-manga-favim-com-2664177

Ya, karena gak semua pengguna aplikasi chatting bertujuan sama kayak kalian (emang tujuan kalian apa? Wkwkw). Lihat dulu profilnya, history chat, foto-foto dan apa yang dia tulis. Jangan sampe kamu asal accept semua user dan menyesal karena inbox atau list chat kamu penuh dengan hal-hal seperti,

Stranger 1 : “Hi, ML yuk!”

Stranger 2: “You pretty. Wanna see my cock?”

Stranger 3: (Gak pake basa-basi, langsung send pic angry bird) “Love this one?”

Stranger 4 : “Tertarik memulai bisnis baru. Coba kesempatan ini dengan ikut…bla…bla…bla…” (panjang banget)

Pokoknya pastikan dulu ya profilnya, sebelum kamu tiba-tiba muntah atau malah heppi dengan hal seperti ini.

  1. Pastikan obrolan kalian nyambung. Gak cuma hai hoi doang!

downloadKalo seperti gue yang tujuannya expats, pastikan mereka bisa bahasa Inggris meski sama parahnya juga kayak gue. Seperti kemarin, ada cowok Turkey cakep bermata hijau (Duh! Favorit gue banget) chat gue. Awalnya dia masih greeting pake Bahasa Inggris. Tapi, lama-lama mulai campur dan akhirnya Bahasa Turki semua. Gak mungkin kan tiap mau chat sama dia gue buka kamus Indo-Turkey online mulu?

  1. Jangan terlalu mengikuti topik obrolan dia

2e7303ff7d3d2a059b660a1675abc108Maksudnya? Maksudnya ya, boleh kalo ngobrol asyik ini itu. Tiba-tiba aja dia bilang ‘cuaca di sini lagi panas banget nih. Kamu kepanasan nggak disana?’. Kalo udah gitu mulai pasang alarm lah. Santai aja bilang ‘oh, ada AC kok.’ Ntar kalo dia mulai kirim-kirim foto half naked dengan alasan lagi gerah dan pengen kamu tau kalo dia sedang menderita (padahal wajahnya sumringah), bilang aja langsung kalo kamu gak suka. Kalo dia masih tetap mau temenan sama kamu, pasti dia respect dan pindah topik. Kalo enggak dan kamu nggak tahan, kick aja.

  1. Jangan mudah percaya

imagesPositive thinking itu emang perlu. Tapi jangan langsung telan ucapan dia mentah-mentah. Apalagi kalau udah persuasif. Misalnya, ‘kamu mau nggak jadi pacar aku? Ntar aku usahain datang ke Jakarta trus kita ketemu trus kita nikah trus…trus…”. Kamu seneng dong digombal kayak begitu. Gue pernah soalnya. Heheh. Eh, seminggu kemudian, gak ada gempa gak ada hujan, tiba-tiba dia ilang. Nyesek kan?

Kemarin gue kenal cowok Pakistan yang lagi stay di Birmingham. Dia lagi urus visa buat nerusin master veteranian dia di Italy oktober ini. Pokoknya udah deket deh. Hampir tiap hari chat sama video call. Cakep sih. Trus dia ngajak gue pacaran. Gue iyain, padahal dalam hati “Apa kata lo daaaaaaaaaaaaaah!”.  Trus dia wanti-wanti gue kalo dia gak bisa toleran dengan perselingkuhan.
Terseraaaah! Gue tetep aja jalan chat and meet kayak biasa.

Gue sih santai-santai aja. Sampe, akhirnya gue call dia malam itu dan di-reject. Esoknya, dia bilang kalo malam itu dia lagi telponan sama bokapnya  dan ditanya-tanya siapa yang telepon. Trus dia ngaku ‘temen’. Gue sih nggak heran ya. Trus iseng gue tanya-tanya soal nikah segala macam. Tiba-tiba dia jadi kebakaran. Sampe sempet bilang ‘Aku gak pernah janjiin nikahin kamu meski aku ingin. Aku dari keluarga keras (Taliban maksud lo?), gak tau apa yang sudah direncanain orang tua aku nanti! (Siti Nurbaya versi Pakistan???!), aku gak punya kerjaan, gak punya duit (kasian). Jadi jangan bahasa soal itu!”

Gue hampir ketawa sebenarnya. Ini kenapa dia jadi panik begitu ya? Gue aja yang digombalin mulu tiap hari santai aja. Sehari setelah itu dia menghilang. Takut kali gue nikahin. Yeee.

  1. Kalo kamu jadi cewek, jangan ngajak ketemu duluan.

d7f02e7241b4c9773abe3d618d7ca675Oh itu udah rumus pasti. Minta nomor whattsap sebaiknya juga jangan duluan kecuali kalo kamu emeng bener-bener pengen have fun doang. Nanti mereka jadi berasa keren banget.

  1. Pas meet, jangan mau diajak ke apartemen dia!

anime-boy-chibi-cute-favim-com-2304977Oke. Hati-hati di poin ini. Kalo kamu bukan pro dan gak yakin dengan kemampuan melindungi diri sendiri, jangan pernah mau kalo diajak santai bareng di apartemen dia. Jangan yah. Apalagi cewek. Kan kamu gak tau dia baik atau bukan. Masih mending pervert level medium. Kalo psikopat gimana? Kamu mau muncul di berita ngalahin popularitas kasus si Mirna?

Cowok, kalo ngajak ketemuan di apartemen dia, kemungkinannya cuma ada 3. Pertama, apartemen dia ada café buat nongkrong dan kalian afternoon tea sambil hahahhihihi kayak kuda lumping (possibility 2%). Kedua, dia ngajak yang bukan-bukan. Sebagian pengguna chat online cuma nyari teman kencan instant. Beware (possibility 88%). Ketiga, dia kere. Gak bisa keluar rumah, kemana-mana. Takut diajakin ke café trus disuruh bayar (possibility 10%). Paling berbahaya adalah campuran pervert dan kere. anime-chibi-wallpaper-27544

Jadi kalo mau ketemuan, ajak aja nongkrong di luar. Mall kek, biskop atau kebun binatang kalo dia suka margasatwa. Kalo kamu cewek, usahakan agar dia yang jemput. Tapi kalo lagi jam macet, yah, jangan lah. Kasian. Gue pernah minta jemput sama cowok Paris. Dia berangkat dari hotel jam 6 sore dan sampe jam 9 malam! Kayaknya abis itu dia kapok ketemu gue lagi. Meski gue masih chat sih. Hahaha.

  1. Jangan turutin semua permintaan dia.

imagesYah. Kadang-kadang kita suka ngerasa nggak enak ya. Udah seruuu dan akrab banget di chat, pas ketemu, dia minta yang aneh-aneh. Minta duren, minta bungge jump dari Monas lah, minta cium, minta duit, sampe minta yang  ………… (censored).

Don’t! sekali-kali jangan! Kecuali kalo kamu juga berencana begitu. Why? Kembali lagi soal teman kencan instant. Meski gak semua tapi kebanyakan dari mereka semua hanya ingin hal-hal instant. Fun. And buat cewek, jangan yah. Karena siapapun mereka, tetaplah orang asing yang kita gak tahu pasti latar belakang dan tujuannya.

Jangan terlalu berharap kamu adalah Pangeran/Putri yang akan menemukan soulmate lewat chat online. Itu bisa terjadi, tapi kemungkinannya sangat sedikit.

So, itulah semua tips dari gue sebagai orang suka iseng nyobain beragam aplikasi. Wkwkw. Masih seputar chat online, nanti gue bakal update tentang karakter pengguna chat.

untitledajhdjfhed

See u later!

Ah, tomorrow I have to work. Saturday! Sigh….

Iklan

Aplikasi Chatting 2016

Postingan sebelumnya adalah tentang pertemuan gue memakai aplikasi chat tersebut.  Jadi kali ini gue akan mengulas beberapa aplikasi chat yang sedang pernah gue coba. Semua bisa di-download di app store.

  1. Skout
     Screenshot_2016-09-24-10-36-46.jpgUntuk pakai aplikasi ini kalian harus daftar dulu. Mirip facebook deh. Yah, ada beberapa data yang harus diisi lah. Aplikasi ini cenderung menghubungkan sesama pengguna yang jaraknya dekat pula. Dan kita bisa update status seperti facebook. Gue cuma make beberapa hari doang karena kebanyakan isinya anak alay nanya-nanya PIN BB. Wkwkkw.










  2. Tango
    Tango.jpgIni gue dikasih tau temen kos. Temen-temen dia banyak hasil tangkapan di Tango (emang ikan?!). Di sini lebih asik. Fiturnya lebih enak dilihat dan fun. Di sini bisa chat secara random. Gak perlu isi data diri, cukup log in pake facebook atau gmail. Selesai. Bisa video call, messanger dan games bareng. Cuma kebanyakan di sini juga orang-orang gak jelas. Jadi gue gak terlalu main Tango.

  3. Fiesta

    Gak tau deh ini satu perusahaan atau cabangnya Tango. Yang pasti, Fiesta pasti connected dengan Tango. Waktu itu gue iseng install Fiesta pas udah bikin akun Tango. Trus semua list teman di Tango di-copy ke Fiesta. Tapi gue lebih suka tampilan Fiesta daripada Tango. Lebih smooth. Gue juga gak sering main di sini.
  4. Meow Chat 

    Nah, ini lumayan asik. Aplikasinya yang lucu bikin gue betah main lama-lama di meow. Tapi dulu sih, pas masih pake ASUS lama. Sesuai dengan namanya ‘Meow Chat’, udah pasti icon yang dipakai kucing nan imut. Gue sign in pakai gmail dan pasang foto sama beberapa keterangan tambahan tentang diri gue. Biasa. Iklan sedikit. Di sini kita bisa random chat dengan menekan satu tombol dan bakalan muncul gambar Supercing (Superman kucing) lagi terbang keliling dunia nyariin kita temen chat. Trus nanti eh, udah muncul aja temen baru.  Juga ada pilihan join chat grup yang isinya ada tiga orang atau lebih. Gue dapat beberapa teman yang asyik dari berbagai belahan dunia.

  5. Hitwe

    Yang ini lumayan lah. Cara masuknya tetap sama, pakai akun google. Tapiiiiiiiiiii, aplikasi ini gak bisa menghentikan orang-orang yang ingin mengirimkan pesan ke kita. Jadi, kita follow orang atau nggak, orang tersebut pasti mengirimkan pesan mereka ke kita yang sebagian besar pesannya gak lulus sensor! Kalo gue follow orang, secara otomatis, aplikasi akan mengirimkan pesan acak ke mereka. Ajaibnya, greeting otomatisnya bukan seperti ‘Hello! How are u” atau “Can we friends?”. Tapi lebih ke absurd banget, misal, “jantan (gue nggak ngerti maksudnya ini apa karena yang gue follow memang berkelamin jantan” atau “sexy (sejak kapan gue greet orang begitu?”

    screenshot_2016-09-23-19-04-38
    INi sumpah bukan gue yang komen! Pas kita follow, nih applikasi seenaknya

    Oh ya, di sini kita juga bisa milih mau chat di negara mana. Gue sih biasanya masuk ke channel London, Paris atau Brussel. Namun, entah kenapa dipenuhi cowok-cowok India dan middle eastern.





    _









  6. Tinder

    tinder-appBisa dibilang ini aplikasi favorit gue. kenapa? Lokasinya lebih akurat dan hampir semua expats yang gue meet in real word di Tinder benar-benar seperti foto profil mereka. Gue log in pakai Gmail. Kalian juga bisa connect Instagram di sana dan pengguna Tinder bisa tau instagram kalian. Tapi gue lebih milih enggak. Namanya juga aplikasi chat dan date online. Semuanya serba asing. Nggak baik juga kalo kasih data terlalu banyak. Cara kerja Tinder adalah dengan mencari pengguna yang jaraknya dekat atau satu kota. Kalo gue di Jakarta Barat, maka, area pencarian Tinder otomatis seluruh area Jakarta. Nanti akan muncul profil satu pengguna. Kalau suka tinggal swipe kanan, kalo nggak, swipe kiri. Ada juga tombol super like. Jarang gue gunain sih. Baru-baru ini sepertinya Tinder memperbarui aplikasi mereka dengan ajakan ‘hang out’ random. Gue juga belum pernah nyoba sih.
    Di sini nggak terlalu banyak anak alay. Haha. Mungkin karena pencarian gue batasi minimal umur 25-33 kali ya? Semua expats yang gue temui berasal dari sini. Foto yang ditaruh di sini juga dibatasi. Kalo nggak salah sampe 7 doang deh! Di sini juga gak bisa kirim-kirim foto atau video. Biasanya, dari sini, kalo udah ketemu sama orang yang asyik, pindah ke whattsap.

So, itulah aplikasi chat online yang pernah gue pake versi Android. Kalo versi PC, gue pernah make dari yang paling purba MirC, YM, Omegle, Chatroulette,dan lainnya. Tapi, kapan-kapan yah gue bahas. Udah banyak yang nggak gue ingat. Hahaha.

 

Chat and Meet

Akhir-akhir ini gue suka chat and meet sama orang-orang baru

Tapi tetep, expats. Hahaha. Yah, sekalianlah improve bahasa Inggris. Tapi gak tau kenapa, di kantor temen-temen bilang English gue katrok banget. Gue nyebut ‘reschedule’ dengan ‘reskedul’ dan ‘cancel’ dengan logat Batak. Aaah… padahal gue dari West Sumatra!!!

Ok. First yang ketemu sama gue adalah expat India yang kerja di Jakarta sebagai e-commerce. Hampir seumuran lah dengan gue. Gile aja, gue jalan sama om-om expats! No. Gue sempet beberapa kali ketemu sama dia sampe sekarang. Tapi dia super sibuk (mungkin list kencan dia panjang 😛 ) jadi gue jaraaang banget ketemu. Dia baik, asik, dan friendly. Tapi English India itu kocak sumpah. Hahaha.

Maret 2016 gue ketemu sama expat Aussie. Dia kerja di United Nation sih sekalian jadi volunteer di sini. Kerjaan dia sehari-hari ya ngajar anak-anak di Bantar Gebang Jakarta sekalian nyelesein PHd dia. Kalo gue ngomong dia pasti serius mendengarkan. Mungkin dia emang harus bener-bener mendengarkan karena gue kalo ngomong Bahasa Inggris suka gak jelas. Grammar amburadul dan pemilihan kata suka ambigu. Kalo gue jadi dia, mungkin gue udah buka-buka kamus Oxford! Hahaha. Gue ketemu dia sekali aja. Gak tau juga kenapa gak ada lanjutannya. Gue juga kalo udah gitu males nanya-nanya. Let them start first ^_^

Masih bulan yang sama, gue ketemu sama expats Turkey

Pelatih fitness di Bali dan ke Jakarta buat ngurusin passport baru doang. Duit dia ratusan juta sama passport dia dimaling pas di Bali katanya. Aduh, kasian sih. Tapi respect dia agak kurang. Jadi yah, gue yang males ketemu lagi. Next week, gue ketemu expats Iran. Kerjaannya serabutan. Kalo gak ngajar, yah, model. Tapi kocak pas jemput gue dia pake motor bebek. Haahaha. Orangnya pemaksa dan pelit. Ogah jalan sama cowok pelit 😛

Bulan April, gue ketemu sama expat Aussie lagi tapi asli London. Orangnya asik beud, suka ngomong, friendly dan 6 jam pertama ketemuan, gue cuma ngerti apa yang dia omongin 30%! Aksesnnya british banget. Jadi gue cuma angguk sama geleng-geleng biar dikira ngerti. Wkwkw. Dia ke sini buat penelitian disertasi dan ada project di Bantar Gebang. Somehow, second meeting kami, gue baru tau kalo si Aussie dulu adalah sohib dia! Mereka satu team di project itu. Oh my God!

Tapi gue diem aja. Nggak penting juga diomongin. Nah, di sini gue sempet involve feeling. Sayang, cuma sampe Juni. Apa gue ke ge-eran kali ya? Tapi dia saat gue confess dia bilang dia suka sama cewek yang baru dia temui seminggu yang lalu. Impossible banget! That does not make a sense! Padahal gue sama dia udah deket lebih tiga bulan. Gue curiga jangan-jangan dia tau gue pernah jalan sama temen dia atau may be soal cewek itu emang bener. Hahaha.

Then, gue sedikit patah hati pas dia bilang begitu. Dia bilang itu langsung di depan gue, genggam tangan gue yang sebenarnya gak perlu. Dia masih pengen temenan, hang out sama gue. Yeeee… enak aja! I need time to fix my heart! Abis itu gue berlalu.

Gue pikir gue bakalan sedih berhari-hari. Gue teringat kalo dia benar-benar memperlakukan gue dengan manis dan baik. Ingat dengan nice memory saat dia masakin gue tacos pas gue lagi sakit, bikinin teh lemon dan memajang sketsa iseng gue di meja kerjanya. Gue pun sibuk latihan piano, nonton youtube, chat sama temen-temen dan huplaaaa!!!

Gue recover cuma dua hari doang!

Wkwkkwkw!

Abis itu gue ketemu beberapa orang lagi.

Yah, gak bisa gue sebutin semua. Tapi terakhir gue ketemu temen chinese KL. Dia invite gue dinner di Le Meridien hotel. Nah, gue yang anak kos berbudget rendah, tentu langsung mengangguk senang. Gue pun ke sana naik gojek dan gue terlalu cepat datang. Udah gitu, gue nyasar lagi. Hotelnya gede banget dan restaurantnya ada tiga.

Gue nanya-nanya resepsionis dimana Lebanon restaurant. Oh, lantai satu deket kolam renang. Gue jalan ke sana. Buset dah! Isinya rata-rata om-om middle eastern semua. Ih… ngeri. Hahaha. Karena diliatin, jadinya gue jalan cepet-cepet. Temen gue masih di taxi, kejebak hujan lebat dan traffic. Yah, taulaaah Jakarta.

Untuuuung gue udah beli Android baru. Kalo gak gue bisa mati diam di tempat gak tau mesti ngapain. Gue pengeeeeen banget selfie ambil beberapa foto buat diupload di instagram, tapi gak jadi. Nanti kasian temen-temen yang liat kenorakan gue. Jadi gue cuma browsing tentang Le Meridien dan menu serta harganya. Buset! IDR 800k per couple buat dinner. Semoga temen gue gak nyuruh gue split bill. Bisa nyuci piring sebulan gue disana!

Akhirnya dia dateng. Dia banyak ngomong, Englishnya fasih dan dia banyak memberikan gue advice tentang career dan masa depan. Aduh, sering-sering aja gue ketemu orang begini. Banyak knowledge yang gue ambil dan well, nasehatnya mengena. Gue harus mencoba hal baru dan gak boleh malas. Hahaha.

Anyway, dia mesenin sejenis roti dari Timur Tengah sebagai appetizer.  Yah, gue gak terlalu suka. Somehow terasa seperti roti yang gue lepehin pas dinner sama si India dulu. Kurang ajar ya gue waktu itu. Abisnya gak enak trus dia suruh lepehin aja! Hahaha! Pas main course, gue dengan pede mesen daging kambing panggang. Sok-sokan padahal bingung gimana cara makannya. Udah gitu nasi diganti sama french fries pula. Temen gue bilang kalo makan daging biasanya orang lebanon pake nasi, bukan kentang goreng. Emang McD? Mana gue tauuuuuuuuuuuu!

Dinner malam itu menyenangkan dan mengeyangkan

Oh iya. Dia kasih gue kue bulan sebagai oleh-oleh dari business trip dari Tokyo. Padahal gue sempet berharap barang lucu atau apalah. Tapi, gak apa-apa. Trus, entah kenapa, dia kasih gue apple dan air mineral dari kamarnya. Gue nungguin di lobby. Katanya, ‘ buat kamu aja.’

Eh,,,, gue emang anak kos kurang mampu. Tapi gak segitunya juga kaleeeee ngembat barang-barang hotel. Tapi karena dia udah kasih, gue segen buat nolak. Udah gitu, dia pesenin gue Uber Black pulaaaaa! Itu kan mahaaaaaaaaaaaaaaal! Tapi ya sudahlah. Gue gak boleh terlalu pelit. Seenggaknya gue udah nyobain makan mewah  di sono. Paling-paling gue bayar 50 rebu.

Sepanjang perjalanan, perut gue tiba-tiba panas!

Apa gara-gara daging kambing yang gue makan? Enak emang. Tapi, gue kan hampir gak pernah makan daging kambing. Pas gue cerita ke drivernya yang ternyata supel dan sebaya, dia malah ketawa trus bilang,

“Cewek kalo pesen daging kambing itu berarti ngasih sinyal buat xxxx ke cowok.”

What the…………….?!!!

Gue kaget setengah mati lah. Ah! Masa gue begitu sih?! Gue kan cuma pengen nyobain menu kambing doang. Duh, semoga temen gue gak berpikir begitu yaaa. Udah gitu, si driver menambahkan kalo abis makan daging kambing biasanya cewek jadi liar dan butuh…ya, gitu deh.

OH MY GOD!

Untung gue gak meliar malam itu dan memakan semua tanaman di pinggir jalan. Wkwkwk. Jujur aja, gue gak bawa cash cukup. ATM ada. Tapi berarti yah, harus berenti dulu buat ambil cash. Tapi, si driver bersikeras bilang,

“Nggak apa-apa kok Dek. Kasih seikhlasnya aja. Seadanya aja. Kita udah ngobrol-ngobrol juga. Saya udah biasa kok. Kan gak semua penumpang punya kondisi yang sama buat bayar full. Gak usah repot-repot ke ATM.”

Gue pun merasa lega sekaligus tersindir. Cash gue saat itu hanya 12  ribu perak. Sedangkan yang harus gue bayar itu ada IDR 47 K. Tapi ya, karena drivernya ngotot, ya udah.

Ehhh, sampe kos gue langsung minum air putih banyak-banyak. Paginya gue pipis dan baunya Oh no… bau KAMBING!

 Oh ya, aplikasi yang gue pake buat ketemu expats2 gitu tuh Tinder. Lebih akurat dan agak berbahaya sih kalo nggak hati-hati.

But, it s not life if no any challenge, right?

GoodBye ASUS

Masih inget dong kan hape gue terakhir kemarin si ASUS

 

large.jpg

Masih inget juga kalo dulu gue bela-belain beli tuh handphone sehari sebelum naik gunung Singgalang demi dapetin foto-foto ciamik. Walau waktu itu harganya wow banget buat ukuran anak kos karena masih new launched, tapi tetep gue beli.

Sekarang tuh hp udah hilang. Yup hilang! Di rimba Jakarta.

Gak sih. Antara Palmerah-Tanah Abang. Mungkin sekarang ada di rumah orang atau di konter.

Ini bukan pertama kalinya tuh hape hilang.

Beberapa bulan yang lalu hp itu hilang saat gue main di time zone Kokas. Gue waktu itu main dance dan naruh tuh handphone di atas mesin dance. Abi situ gue sama temen gue karakoean dan lupa kalo tuh handphone masih di sana. Kita karakoean sampe sejam dan gue sadarnya pas mau ambil foto. Nyadar tuh handphone udah nggak ada di saku, gue paniklah! Kami langsung lari ke luar ke tempat dance machine tadi. Udah pasti gak ada lah.

Larry menyarankan untuk mengecek rekaman CCTV

Jadilah, kami berdua minta tolong security buat mutar ulang rekaman  CCTV. Hp emang gue taruh dengan gobloknya di atas mesin dan gilanya, hampir selama sejam udah banyak yang lalu lalang di sana, nyender di tuh machine, sampe IT time zone cek mesin itu, tapi gak ada seorangpun yang nyadar kalo ada hape gue di sana. Weird kan? Kalo itu ular, udah dipatuk dah!

Kira-kira lewat menit ke-50, rombongan bocah beserta dua baby sitter masuk ke dalam. Mereka main bentar dan pas mau keluar, ow,ow,owww! Salah satu dari baby sitter itu mampir ke machine dance dan langsung ngambil handphone gue trus kabur dari sana.

Nih record CCTV nya

Oke. Kami udah dapat bayangan. Sekuriti langsung bergerak menginformasikan ciri-ciri pelaku lewat radio miliknya. Gue dan Larry nguber-nguber seluruh mall, berharap bisa menemukan si pelaku. Harapannya sih tipis sebenarnya, sebab hp itu diambil sekitar jam 7 malam dan saat itu udah hampir jam Sembilan. Tapi dengan asumsi kalo Mak para bocah kalo shopping dan nyalon bakalan lama, jadi gue masih tetep nyari. Gak peduli melenggang bebek masuk ke café-café, salon, sampe hypermart. Tetep gak ketemu.

Udah hampir jam 9 lewat. Gue mulai putus asa

Anehnya, gue gak merasa sedih atau berasa kayak kehilangan gebetan juga. Ahayyy! Akhirnya kami memutuskan kembali ke time zone lantai 5. Sempat juga sih gue lihat ke arena permainan lainnya, tapi sia-sia. Nihil. Larry bahkan mulai memberi saran dimana gue bisa beli hp baru yang murah.

Pas saat itu, Larry bilang dia mau ke toilet. Gue mengangguk dan nunggu di luar. Gak taunya, dia manggil dan pas gue noleh ke belakang,

Dia berjalan sambal tersenyum jumawa di belakang rombongan pencuri hp gue! Maksud gue, baby sitternya. Mereka pasti berpapasan di pintu toilet.

Udah, gue langsung nyamperin si baby sitter. Tapi, Larry menahan gue. Kayaknya dia mencium gelagat beringas dari gue. Iya! Rencananya mau gue interogasi sambal jambak-jambak rambut tuh cewek! Sadis…

Si Larry langsung menginterogasi,

Larry    : “Mbak, tadi main ke time zone ya?”

Baby Sitter: “Iya. Kenapa?”

Larry    : “Mbak liat handphone gak tadi? Asus covernya warna biru ketinggalan di mesin dance?”

Baby Sitter: (Menggeleng dengan muka innocent) “Nggak. Nggak liat ada handphone.”

Uuuuh… gue udah gatal pengen mencak-mencak.

Larry    : “Tadi kita lihat loh Mbak! Ada rekaman cctv nya loh!”

Nah, si Baby sitter ini mulai cemas.

Baby Sitter: “Oh iya! IYA! Tadi emang ada handphone ketinggalan!”

Iiiih… acting banget nih cewek! Tapi mukanya gak bisa nipu kalo dia mulai panik.

Larry    : “Mana handphonenya Mbak?”

Baby Sitter: “Ada! Ada! (Dia langsung manggil baby sitter satu lagi dan meraih Asus gue dari dalam tas) Ini!”

Larry    : “Kartunya?”

Baby Sitter: “Iya! Maaf! Ini kartunya!”

Huh… ternyata Sim card gue udah dia lepas semuanya.

Baby Sitter: “Maaf. Maaf banget ya Mas, Mbak!” (Siap-siap pergi)

Gue yang dari tadi ditahan Larry akhirnya gak tahan buat gak ngomong.

Gue      : “Eh, Mbak! Lain kali kalo nemu hape orang itu dibalikin ke petugas sana atau kalo gak, jangan dilepas Simcard nya! Ini sih nyolong namanya! Ngerti?!” (pasang muka galak maksimal)

Baby Sitter : “Iya Mbak. Maaf. Maaf ya…”

Sumpah deh! Kalo bukan karena ditahan-tahan Larry yang suka kasian sama cewek, mungkin gue udah cabut bulu kaki si baby sitter satu satu saking sebelnya. Tapi, ya udahlah. Hape gue udah ketemu dan semoga dia dapat hikmahnya dari sana.

Yang gak terima kasus ini selesai begitu saja, justru dari security time zone. Dia marah-marah karena Larry ngelepasin si baby sitter gitu aja. Si security pengen manggil majikan dia supaya tau kelakukan pekerjanya, biar dipecat. Tapi Larry kasian. Cari kerja di Jakarta susah, katanya.

Nah, sekarang hape itu kembali hilang

Ceritanya gini,

Gue pagi itu naik Uber ke kantor. Nah, biar cepat sampai, kita lewat jalan pintas dah tuh. Sayangnya, si Abang Uber gak tau daerah Tanah Abang-Slipi. Paket internet gue juga pas abis banget pagi itu. So, gue pinjem dong hape si Abang Uber dan si ASUS gue taruh dalam saku. Sebenarnya udah terdetak di hati gue supaya simpan dalam laci tas depan aja. Tapi, gak tau juga kenapa harus gue simpan di saku longgar yang notabene sudah sering menghilangkan barang apapun yang gue simpan di sana. May be, karena udah takdirnya ilang kali ya?

Lima belas menit berlalu dan gue tiba-tiba merasa ada sesuatu yang janggal (Kebiasaan kalo ada sesuatu yang nggak beres). Bene raja! Pas  gue cek saku, tuh ASUS udah gak adaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Dugaan gue pasti jatuh di jalan! Tapi gue tetep cek di tas, siapa tau gue khilaf. Tapi tetep gak ada. Mau gue call juga pulsa Abang Uber lagi abis. AKhirnya kita nyari konter dulu buat ngisiin pulsa Abang Uber. Huhuhu….

Sepuluh menit kemudian, kami kembali menyusuri jalanan yang dilewati sebelumnya sambil call ASUS. Percuma. Tuh handphone udah gak aktif. Udah pasti dipungut orang. Ya sudahlah, akan tetap sia-sia juga kalo pencarian tetap gue teruskan. Gue  meneruskan perjalanan ke kantor. Muka gue udah lesu banget. Pas mau bayar, Abang Ubernya bilang gini,

“Udah dek! Gak usah bayar. Gak apa-apa. Semoga hp nya cepat ketemu ya.”

Baik banget emang.

Di kantor, gue langsung open laptop

Nanya Mbah google, nyari segala cara buat dapetin tuh Android. Tapi tetep aja gak bisa. Pakai Android Device Manager juga gak bisa. Kan internetnya mati. Udah gitu, GPS gue matiin lagi! Ah, sial.

Ya udahlah, gue coba ikhlas.

Beberapa hari kemudian, di suatu sore,

Gue lagi telepon Mamz saat jalan kaki muter-muter komplek nyari kos-an baru. Kan kantor gue pindah. Agak jauh. Jadi, harus cari kos an baru deh. Mamz bilang HP GUE AKTIF! Tapi gak diangkat. Wueeeeh! Berasa ada harapan baru! Saat itu udah jam 7 malam. Gue langsung cari warnet malam itu juga. Sayang, zaman gadget begini susah banget nyari warnet. Gak ada.

Kebetulan, gue melewati Alfamart dan ada cowok lagi internetan pake laptop di sana. Abaikan soal malu, norma. Bodo amat! Gue langsung samperin tuh cowok.

“Mas, maaf! Boleh pinjem laptopnya bentar?! Pentiiiiing banget! Android saya ilang! Mau nyari. Please?”

Gue lihat awalnya dia melongo. Tapi, beberapa detik kemudian dia mengangguk. Fiuh. Syukurlah. Gue langsung tarik kursi samping dia, gak peduli ternyata dia lagi download game pokemon, langsung log in gmail. Berharap bisa melacak keberadaan ASUS.

Tapi percumaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Hampir dua jam nyoba, akhirnya tetep gak bisaaaaaaaa! Pulangnya dia nganterin gue sampe depan kos. Baik banget emang.

Esoknya, dengan perasaan sangat tidak puas, gue berangkat pagi-pagi dari kos

Tau gue kemana?

POLDA METRO JAYA.

Bodo amat kalo Bang Re bilang itu percuma. Shit banget lah! Udahlah dia telat bangun, trus nyuruh gue pergi sendiri lagi (Kalo udah begini sih, dia langsung gue coret dari list karena ninggalin gue saat kesulitan. So, bye-bye Bang Re).

Hampir aja gue kesasar kalo gak nanya sana sini. Area POLDA METRO JAYA luas banget sih! Polisi berseragam lengkap, membawa senjata dan bertampang gahar, berdiri di semua tempat. Uh. Tapi gue gak bakalan mundur! Pantang menyerah!

Gue masuk ke bangunan Layanan Masyarakat dan bikin laporan. Gue bilang aja kecopetan. Kalo ngaku ‘jatuh’ kan bisa dianggap kelalaian dan malah nggak dilayani. CS yang melayani gue cewek dan dia malah minta box sama receipt pembelian ASUS. Yah gue tinggal di Padang lah! Tapi gue masih bersikeras, bilang kalo mereka mau masuk ke jaringan ASUS Online, nama gue terdaftar di sana sebagai pemilik yang sah dari ASUS gue yang ilang. Namun, mereka tetap gak bisa kalo gak ada bukti autentik. Aduuuh! Zaman internet gini kenapa mereka konservatif gitu siiiiih?!!!!!

Demi melihat muka gue yang sangat-sangat tidak puas itu, akhirnya mereka nyuruh gue isi buku tamu dan masuk ke ruangan konseling

Katanya biar diberi penjelasan dan juga supaya gue puas. Terserahlah.

Gue masuk dan di dalam ada cowok sebaya gue yang sudah menunggu. Gue ceritain case dari awal sampe akhir dengan sedikit editan tuh hape dicopet. Kira-kira gini nih dialognya,

Gue      : “Jadi gini Mas. Saya hanya ingin Mas buka akses ke provider Telkomsel untuk menacri tahu lokasi terakhir dari sinyal simcard saya. Sekali saya tahu, maka itu akan jadi petunjuk. Sebelumnya saya udah nanya ke CS Telkomsel, tapi mereka gak mau kasih dengan alasan undang-undang privasi. Tapi kalo polisi kan bisa.”

Iya, waktu itu gue telpon T-sel call center sampe 3 kali ke CS yang berbeda dan hasilnya, mereka tetap gak bisa kasih tau keberadaan simcard gue. Padahal secara sah kan itu terdaftar atas nama gue. Seharusnya gue berhak tau simcard itu ada dimana sekakrang.

Polisi BK : “Maaf Mbak. Kalo untuk itu kita gak bisa. Prosedurnya banyak. Lagipula Mbak bilang hp dalam keadaan tidak aktif. Kalaupun aktif kita hanya bisa mengetahui lokasi tower yang memancarkan sedang menerima simCard Mbak. Dan radiusnya bisa 15 km. Mbak mau nyari satu kecamatan? Kalo kita bisa menentukan lokasi persisnya, dari dulu udah banyak penjahat ketangkap Mbak.”

Gue      : “IYA. Itu kan kalo pakai sistim pelacak polisi Mas. Tapi pasti beda kan kalau pakai akses Telkomsel. Gak mungkin gak bisa Mas. Pakai IMEI aja bisa kelacak. Kenapa kalo FBI bisa tapi polisi Indo gak bisa?”

Tuh polisi pasti menganggap gue kebanyakan nonton film Hollywood.

Polisi BK : “Maaf Mbak. Itu juga gak bisa, seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya. Gini aja deh Mbak. Kita cuma bisa membuat surat kehilangan dan Mbak bisa ke Grapari T-sel untuk minta nomer yang sama dan memblokir kartu Mbak agar nggak disalahgunakan.”

Maksudnya nanti ada kasus ‘Suci minta pulsa’ begitu?

Akhirnya, tetep gak bisa. Gue pulang dengan membawa selembar surat tanda kehilangan simCard, bukan handphone.

Ya sudahlah. Saat itu gue merasa udah bener-bener ikhlas. Tuh hp gak bakalan ketemu. Yang jelas gue sudah melakukan segala cara yang gue bisa.

Eeeeeeeeeeh, akhir-akhir ini, setelah beberapa minggu berlalu, Mamz menelepon.

“Hp Chi masih aktif loh! Sering Mama telepon. Kadang-kadang diangkat tapi gak ada suaranya. Kadang kedengeran ada suara anak-anak, ayam, burung-burung. Mama rasa yang mengambil tidak menjualnya. Tapi saat dicoba telepon pakai nomor teman Mama, langsung di reject. Chi bikin nama Mama di sana ‘Mama’ ya? Mungkin juga dia anak kecil. Kalau seandainya Mama bisa bicara dengan dia, menyuruh memulangkan ke kantor, Chi mau beri imbalan?”

Nah! Aneh banget kan yah? Tadinya gue udah ikhlas, tapi dengan berita ini. Ah sudahlah…

Vacation to Mandeh 2016 (West Sumatra Tourism)

Hai teman-teman!

Wow.. udah lama banget ya gue gak nge-blog. ckckck. Kesibukan benar-benar membuat gue bahkan jarang buka wordpress.  Btw, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin yaaa.

Ini cerita paling berkesan mulai dari awal 2016. Kali ini tentang vacation ke Mandeh. Yup! Mandeh again. Tapi ini beda. Gue wisata ke lautnya, bukan hanya pantainya.

Here, we start the story…

Pagi jam 8 di Padang. Gue masih makan nasi goreng sambil nonton di ruang tamu mantan boss gue sewaktu kerja di hotel dulu. Iya. Mereka nawarin gue nginap di rumahnya,secara gue juga bingung mau nginap di sana. Apalagi gue datang dari kampung sekitar tengah malam. Pagi itu Heri, nama disamarkan-red seharusnya menjemput gue. Namun akhirnya dia datang jam 9 pagi karena ada sesuatu yang harus dia urus.

Kita janjian depan Rocky Plaza. Gue dianter sama anak musik UNP yang lagi nongkrong di sekitar jalan komplek. Tau sendiri lah, gue orangnya ngasal. Untung aja dia mau nganterin gue dan dibayar 20 ribu perak. Di tengah jalan, gue pinjem kamera Go-pro si Manda dulu. Eh, ternyata batrenya tinggal 1 doang! Mana gak ada power bank lagi! Untunglah, si Heri bawa kamera juga. Bisa underwater lagi.

Blogewfew.jpg
Pic kurang cerah karena kita gak dapet SLR. 😀

Perjalanan ke Mandeh memakan waktu sekitar 1,5 jam dari Padang ke arah Pesisir Selatan. Sepanjang jalan gue berusaha mengabadikan foto-foto yang gue anggap bagus. Namun, sayang, kami gak bisa berhenti karena udah hampir jam 10 pagi. Di sana, gue beli celana pendek buat berenang. Harganya sekitar 30k dan beli 2 bungkus nasi Padang serta air mineral.

P_20160726_113435.jpg
Pelabuhan

Cuaca siang itu cerah berawan.

Langit biru dan permukaan laut cukup tenang karena kami berada di teluk. Gue masuk ke dalam kapal berkapasitas 20 orang lebih dan kami di kapal hanya berdua! Serius! Only two of us! Temen dia yang punya kapal gak bisa ikut karena mau kencan ke Padang. Jadi, kita patungan beli bensin 10 liter. Kira2 100k lah. Jadi pengeluaran buat kapal yang cuma bensin doang!

Heri jadi kapten dan gue pura-pura jadi kelasi karena gue gak cocok jadi putri. Wkwkw. Perahu mulai melaju menjauhi pelabuhan mandeh dan bergerak ke arah utara. Udara sangat segar dan tercium bau karang. Sesekali gue mencoba belajar mengemudian kapal sambil menikmati pemandangan.

Jpeg
The Captain

Gugusan pulau mulai terlihat. Pertama pulau Cubadak. Di pulau itu terdapat dua pantai komersil. Pantai yang dikelola oleh pengusaha dari Spanyol dan area sana begitu privat. Hanya tamu dan orang tertentu yang boleh masuk. Ada penginapan juga dengan rate ‘bule’. U know lah how much it is… Lalu di balik pulau yang menghadap sunset ada Pantai Kapo-kapo dengan landscape yang bagus. Tentang pantai ini akan gue ceritain di halaman terakhir karena ini pantai yang terakhir gue kunjungi.

P_20160726_115242_HDR.jpg

Kapal terus membelah teluk, mulai memasuki lautan lepas. Ombak mulai meninggi namun kami tetap menjaga kapal agar tetap berada di garis pantai. Terlihat pulau Marak yang terkenal dengan terumbu karang namun juga hiunya. Awww… gue kebanyakan nonton film Jaws jadi gak berani nyelam di sana. Di kejauhan ada pulau kecil entah apa, gue lupa namanya. Tapi pulau tersebut pantai baratnya berombak tinggi dan bulan-bulan musim ombak ini, banyak peselancar yang ke sana. Namun kami tidak ke sana karena teralu jauh.

Heri membelokkan kapal agak ke kanan, lebih dekat ke pantai karena kami harus agak memutari pulau Pagang. Sebelah kanan ada pulau Pamutusan yang terkenal. Tujuannya pertama adalah pantai Suwarnadipa yang sedang booming.

Tak berapa lama, sampailah kami di pantai Suwarnadipa

Jpeg

Pantai Suwarnadipa dengan lautnya yang biru tosca

Heri menambatkan perahu di dermaga dan membayar harga tiket masuk 35k. Pantai Suwarnadipa berair tenang, biru tosca hingga ke tengah dan tulisan Suwarnadipa besar-besar terpancang di atas pasir. Karena bukan weekend, tak banyak yang berkunjung di pulau.

Gue segera berganti pakaian di kamar mandi pulau tersebut. Karena dikelola pihak asing, jadi fasilitas pulau tersebut terbilang bagus. Inilah perbedaan nyata antara pengelolaan oleh pihak asing dengan lokal. Kamar mandinya bagus dengan wastafel yang krannya dari bambu seperti pancuran dan bersih. Tidak bau. Di luar sepanjang pantai, ada pondok-pondok dengan atap khas Minangkabau. Mungkin itu tempat tamu yang ingin menginap. Gue juga lupa nanya harganya berapa. Tapi menurut gue sih standar.

Di tengah pantai, ada dua ayunan dan gue mencobanya. Seru banget loh! Airnya bening dan meski gue gak bisa mengayun karena ayunan tersebut terendam air, tapi ini benar-benar unik! Kalau sedang surut pasti sangat mengasyikkan bermain ayunan di sini.

Jpeg
Ayunan di tengah laut

Puas main ayunan, gue berenang ke sekitar dermaga. Ada banyak ikan warna warni di sana. Sayang, terumbu karangnya tidak sebagus biasanya karena ada pemutihan karang oleh proses alam. Jadi tidak warna wani. Meski begitu, ada banyak ikan warna warni berlalu lalang. Gue memakai peralatan snorkeling milik Heri dan mulai mengambil beberapa foto dan video. Satu hal yang berkesan di sana tuh saat gue berenang ke bawah dermaga. Maksud gue ingin duduk diantara palang-palang kayu. Heri berteriak mengingatkan agar gue tidak menyentuh kayu manapun. Terlambat! Gue sudah terlanjur meraih salah satu tiang dermaga. Akibatnya jari dan tangan gue sobek karena permukaan kulit tajam kerang-kerang yang menempel di sana. Sobek di telapak tangan gue cukup dalam dan perih. Tapi, gue mencoba untuk menahannya. Yah, anggap saja luka kecil. Haha!

Puas berenang, kami berbalik menuju Pulau Pamutusan

Jpeg
Pulau Pamutusan

Sebenarnya Pantai Suwarnadipa dan Pamutusan masih dalam satu pulau. Namun, Pamutusan terletak di Selatan, arah yang berlawanan. Pantai ini menurut gue lebih indah lagi. Ada bagian pulau yang menyempit dan berupa pasir ditumbuhi rumput. Apabila pasang, maka pulau tampak seolah terbelah. Karena pulau tersebut menyempit, maka jarak antara pantai timur yang menghadap pesisir Sumatera dan pantai barat yang menuju lautan lepas hanya berjarak beberapa langkah. Kita bisa berenang di dua pantai tersebut bergantian tanpa harus memutari pulau.

Di pulau ini gue sama sekali tidak perlu membayar karena pengelolanya adalah penduduk lokal yang dikenal Heri. Dia mengajak gue naik ke puncak bukit untuk mendapatkan view yang lebih luas. Perjalanan mendaki cukup melelahkan, secara gue udah lama nggak mendaki gunung dan tadi habis snorkeling di Suwarnadipa. Namun, bermodal tekad, akhirnya gue sampai di puncak. Ada bendera merah putih di terpancang.

Wow! Gak bakal cukup diungkapkan dengan kata-kata deh! Awesome banget!

Cakrawala membentang luas sejauh mata memandang. Laut biru berkilau dengan gugusan pulau-pulau elok menghampar di depan mata. Bagian timur bukit barisan tampak kokoh seperti deretan pagar yang tak kan roboh. Bagian utara tampak Teluk Bayur dengan kapal-kapal yang sibuk berlabuh dan pantai air manis yang bersembunyi di balik sana, hanya terlihat pulaunya saja. Angin berhembus hangat, ciri khas pantai dan di atas bukit ada lokasi camping. Kami menggelar nasi bungkus dan makan siang di satu pondok tak berpenghuni di puncak bukit dengan latar landscape yang menganggumkan.

Jpeg
View dari Puncak Pamutusan

Usai bersantai sejenak, Heri mengajak gue turun dan melanjutkan perjalanan menuju pulau Pagang. Katanya lebih bagus terumbu karang di sana. matahari mulai beranjak turun. Kami berlabuh di sekitar selatan pulau namun ombaknya masih kecil dan langsung menyelam. Area sana terumbu karangnya juga memutih namun setidaknya jauh lebih baik dibanding saat snorkeling di Suwarnadipa. Heri menarik tangan gue, mencoba menyelam ke dasar laut yang agak dalam. Tapi, sesampainya di bawah, telinga gue terasa sakit. Mungkin karena gue tidak terbiasa dengan tekanan bawah laut. Jadi, gue segera buru-buru naik ke atas. Gue takut telinga gue berdarah coy…

Ada hampir dua jam gue snorkeling di sana dan suatu ketika setelah gue coba-coba menyelam, permukaan laut sepi. Kemana Heri? Gue kira dia masih menyelam atau di belakang gue. Tapi nggak ada! Gue yang curiga memutar pandangan ke arah pantai.

SHIT! DIA NINGGALIN GUE SENDIRIAN!

Gila!

Gue berenang di laut yang udah dalam! Dasarnya keliatan pasir semua dan makin lama makin curam! Gue langsung panik. Bayangan film “Jaws”,”Pulau Hantu” mulai muncul menghantui pikiran gue. Gimana kalo tiba-tiba kaki gue ditarik?!

Sekuat tenaga gue berenang ke arah pantai. Makin dangkal, karang-karang semakin banyak dan ombak mulai terasa. Beberapa kali gue gagal mencapai tepian dan kaki gue terhempas ke karang. Ombaknya gak gede sih, tapi lumayan! Bikin betis gue barut-barut dan biru. Pas gue udah bisa berdiri aja, gue langsung lari ke pantai. Ih! Tuh cowok rasanya pengen gue tonjok! Teganya dia ninggalin gue berenang sendirian!

Semakin lama matahari makin tergelincir ke barat. Sepertinya tidak mungkin mengejar sunset di Puncak Nona yang terletak di pantai Sumatera. Lokasi kami masih jauh dari daratan. Jadi, Heri memutuskan melihat sunset di Pulau Cubadak, tepatnya di Pantai Kapo-kapo.

Sepanjang jalan, gue terus-terusan memandang jam di layar hp, berharap kami sempat melihat sunset. Gue hampir lupa sunset di Sumatera Barat 30 menit lebih lama dibanding waktu Jakarta. Langit mulai jingga, namun sepertinya masih sempat.

Perahu memasuki perairan Cubadak yang tenang. Beberapa bagan terlihat. Ada tambak ikan kerapu di sana. Sekitar kawasan tersebut berupa hutan bakau. Jadi kami harus menyusuri celah-celah hutan bakau untuk sampai ke pantai Kapo-kapo. Sebenarnya perjalanan tersebut sangat mengagumkan. Suasana tenang dan damai. Perahu melaju pelan dan sesekali berbelok mengikut sungai yang berair tenang. Hingga akhirnya sampailah kami di dermaga kecil. Gue gak tau itu benar-benar dermaga atau bukan, yang jelas, banyak perahu ditambatkan di sana. Biaya masuk Pantai Kapo-kapo adalah 5k, tapi lagi-lagi gue free. Hahaha…

Ada pemukiman di pantai tersebut, tapi tidak banyak. Gue berpikir, pasti hidup mereka sangat tenang di sini. Gue jadi teringat lagu ‘Kolam Susu’ yang liriknya,

‘Bukan lautan, hanya kolam susu

Kail dan jala cukup menghidupimu

Tiada topan tiada badai kau temui

Ikan dan udang menghampiri dirimu’

Kami mencari tempat yang bagus untuk mengabadikan momen tersebut. Sunset mulai terlihat. Laut di depan seolah terbakar, bewarna oranye bercampur kuning

Meski matahari yang tenggelam di laut tidak begitu terlihat karena agak terhalang pulau di depan. Tapi itu sudah lebih dari cukup. Pantai kapo-kapo masih alami dan mengejutkannya, penduduk sana benar-benar menjaga kebersihan pantai tersebut. Tidak ada yang buang sampah sembarangan.

Jpeg
Sunset di Pantai Kapo-kapo

Karena lebih 90% penduduk Sumatera Barat beragama Islam, jadi setiap tempat sudah pasti ada musholla, termasuk juga di pantai Kapo-kapo. Jadi, sebelum adzan maghrib berkumandang, kami minum kopi hitam hangat di kedai dan mandi air tawar di toilet musholla.

Menjelang isya, kami berangkat pulang. Heri melepaskan tali tambang dan gue naik ke perahu. Kami kembali menyusuri rawa bakau yang gelap dan hanya bermodalkan cahaya bintang. Suara hewan-hewan liar sekitar hutan bakau berbunyi nyaring mengiringi perjalanan keluar.

Perahu akhirnya keluar dari hutan dan berjalan pelan membelah lautan tenang

Ini memang disengaja gara tidak menganggu nelayan-nelayan yang sedang menunggui pukat mereka dipenuhi ikan. Perahu-perahu penangkap ikan itu dipasangi banyak lampu. Gunanya adalah untuk menarik perhatian ikan-ikan agar datang. Kebetulan sedang fase bulan mati. Jaring lebar dibentangkan disekitar perahu. Saat waktunya sudah terasa cukup, jaring diangkat dan ikan-ikan yang berkumpul di ataskan juga ikut terbawa.

Langit malam cerah. Bintang gemintang bersinar di atas sana. Kami duduk di belakang dengan khidmat, menikmati alam. Lupakan soal kerjaan, soal cinta. Itu adalah saat terbaik untuk merasakan damai. Sekali waktu, Heri mendorong tuas kemudi ke samping hingga habis. Perahu berputar-putar di atas permukaan laut dan kami berada di anjungan. Gue merebahkan diri menatap langit malam yang mempesona.

Sayang, gue harus sampai di Padang sebelum tengah malam. Kan gue masih nginap di rumah mantan boss gue. Masa gue mau pulang lewat tengah malam? Nah, diluar dugaan, karena kecepatan perahu yang lambat, kami baru sampai ke dermaga sekitar jam 8.30 PM dan jam 9 PM baru start ke Padang.  Gue sampai di Padang kota sekitar jam 11:30 PM.

Lelah, tangan gue perih karena luka kerang tadi. Tapi kepuasan yang tidak terkira mengalahkan itu semua. Next time, gue akan mengunjungi pulau-pulau di kawasan mandeh.

Buat teman-teman yang berminat ke sana, bisa munghubungi gue. Fasilitas lengkap dan dijamin, lebih murah!

Let s go vacation!

Jpeg

Menyusuri pasir, menghitung menit

Mengenang semua hari dan mimpi

Berharap semua bermuara di satu titik

Satu titik yang akan mengubah hidupku

Yang mana berlarut-larut menjadi doa…

Vacation to Jogjakarta (PART I)

Hello all…

11 February kemarin gue travelling ke Jogja

Jpeg
Jpeg

Dari dulu sih gue pengen ke Jogja. Kan ada istilah, belum mengunjungi tanah jawa kalo belum ke Jogja katanya. Tapi gue pergi tanpa persiapan, dadakan. Hahaha. Januari gue sama temen sekantor udah planning mau ke sana, tapi karena gak dapat tiket kereta yang murah, batal deh!

Kali ini gue pengen banget pergi. Rabu siang, gue beli tiket kereta di Indomaret. Karena dadakan jadi dapetnya 210 k dari stasiun Senin ke Lempuyangan dan 110 k buat tiket pulang. Not bad lah… Malamnya gue setel alarm jam 4 pagi supaya gak telat. Jadwal kereta berangkat dari stasiun jam 6.55 AM.

Pagi, gue kebangun pas adzan Subuh dan gue lihat jam hp. Noooooo! Udah jam 5 lewaaaat! Oh my GOD! Gue telat! Alarm gue gak bunyi sama sekali. Entah apa salahnya! Akhirnya gue mandi buru-buru dan langsung berpakaian lalu menyambar tas. Untungnya sih semua barang udah dimasukin dari tas semalam.

Gue lansung turun ke lantai satu (kamar gue di lantai empat T_T ), nyetop angkot dan berhenti di stasiun Tanah Abang. Sebenarnya sih stasiun Palmerah lebih deket tapi nanti harus lewat pasar dulu buat sampe sana. Gak mau ah! Untungnya, voucher Indomaret udah gue tukerin sama tiket kereta api kemarin (kalo beli tiket di Indomaret cuma dapat faktur yang nanti ditukar ke stasiun dengan tiket asli). Sampe stasiun Tanah Abang udah jam 06.05 AM. Gue harus ke stasiun Senen dulu dan my God, keretanya lama banget! Jam 6.30 AM, baru lah kereta datang dan ada beberapa stasiun lagi yang harus dilewati sampai stasiun Senen. Gue sepanjang jalan di dalam kereta udah gelisah setengah mampus! Nih kereta rasanya lamaaaa banget jalannya, udah gitu pake berhenti di tengah jalan segala lagi!

‘Sesaat lagi anda akan tiba di stasiun Senen’, suara interkom terdengar di seluruh gerbong. Gue udah siap-siap berdiri. Pas udah deket pintu keluar, nunggu pintunya otomatis terbuka, Bapak di sebelah gue langsung negor “Dek, keretanya gak berhenti si Stasiun Senen loh! Ke stasiun ‘J’ (gue lupa namanya) dulu, baru ambil kereta lagi ke Stasiun Senen.”

Whaaaaaat?!!!

Bener ajaa. Baru saja sampe di sasiun Senen, keretanya gak berhenti dan gue lihat ada KERETA LUAR KOTA yang lagi bergerak perlahan. Tidaaaaak! Tuhaaaaan! Itu pasti kereta guweeee! Itu kereta gueeee… Please stooop! Rasanya gue pengen mukul-mukul kaca jendela kayak di film-film. Akhirnya gue cuma bisa melihat kereta itu bergerak menjauh sesuai dengan kereta gue yang terus berjalan. Jam sudah menunjukkan pukul 07:00 AM.

Gue sampai di stasiun ‘J’ jam 07:10

Sepertiya masih ada harapan. Ini kan Indonesia men! Siapa tau jadwal kereta juga ada delay kayak Lion Air. Gue menunggu di kereta dengan harap-harap cemas, sambil merutuk. Kenapa coba kereta gak bisa berhenti di stasiun Senen langsung? Kan ribet kalau harus berhenti d stasiun setelahnya trus naik lagi kereta buat balik ke stasiun sebelumnya.

Sialnya, kereta dari arah Jatinegara baru datang jam 07.35 AM. Means, harapannya sudah sangat sedikit. Sampai di stasiun Senen gue langsung lari ke pintu masuk dan, taraaaaaa! Gue dihadang petugas stasiun dan mereka bilang kereta gue udah dari jam 07:00 AM tadi berangkat. Tiket hangus, pula!

Uwaaaaa! Rasanya gue pengen nangis. Sempat kepikiran buat pinjem motor Lody sahabat gue dan ke Jogja pake motor, tapi saat itu otak gue masih agak-agak sehat, jadi gue batalin. Gue duduk di depan loket sambil mikir. Kalo naik bus pasti bakalan lama banget sampe Jogja. Libur gue cuma tiga hari. Gak puas dong nanti main di sana. waktunya jadi sempit. Akhirnya petugas stasiun dan Bang Re menyarankan gue untuk mengambil tiket baru yang lebih murah. Kalo gak turun di Jogja, di stasiun dekat-dekat sana aja.

Gue awalnya gak ngeh kalo petugas di sana semuanya melayani orang pakai microfon. Jadi pas gue nanya ada tiket murah sekitar 100-an ke Jogja, dia jawab pake mic kenceng banget, suaranya kedengeran di seluruh gedung,

“Kalo Adek nyari tiket yang di bawah seratus ribuan pas mau berangkat udah gak ada, Dek! Adanya yang dua ratus ke atas. Kalau Adek mau yang murah, ya jauh-jauh hari. Tapi bentar, saya carikan dulu apa masih ada kursi di bawah 100-an yang masih kosong. Adek maunya yang seratus ribuan ke bawah kan?”

Ya ampuuuuuuuun! Rasanya gue pengen menghilang saking malunya. Orang-orang sekeliling gue nengok. Pasti mereka mikir nih cewek gembel banget, sok-sok an ke Jogja pula.

Finally, gue dapat tiket murah, 99k tapi jalur selatan

Berarti, muter ke Bandung dulu dan tambah lama 5 jam dari tiket awal. Turunnya pun di Purwokerto. Masih jauh banget dari Jogja. Huhuhu. Tapi biarlah. Tujuan pertama gue kan liat sunrise dari Puncak bukit ‘Punthuk Setumbu’. Setidaknya gerbong gue lumayan sepi dan hanya ada satu cewek manis duduk di sebelah gue. Kita bebas mau selonjoran atau tidur satu orang satu bangku. Anyway, gue sarapan nasi goreng di kereta yang menurut gue lumayan enak, tapi sama sekali gak ada chitato atau roti. Adanya cuma pop mie sama air mineral. Untungnya Ibu-ibu di sebelah memberikan sekantong snack. Aduh, baik banget!

Kereta mulai melaju meninggalkan Jakarta, kota panas dengan gedung-gedung pencakar langitnya. Sontak, pemnadangan berubah menjadi lebih hijau, bangunan lebih kerdil dan sedikit, hingga hanya menyisakan hutan hujan yang segar. Hal yang membuat gue bersyukur dilahirkan di negri zamrud khatuslitiwa ini, Indonesia.

Saat itu gue lagi deket sama Bang Re, jadilah dia yang bantuin gue lewat telpon. Dia menghubungi salah satu temannya yang tinggal di Kebumen untuk menjemput gue di stasiun. Sebenarnya gue ada keluarga jauh di sana, keluarga adik ipar Mamz, tapi rumahnya 2 jam dari stasiun dan berlawanan arah ke Jogja.

Teman Bang Re menjemput gue di stasiun pake mobil dengan membawa istri dan anaknya yang masih kecil. Mereka menawari gue buat berisitirahat agak 2 jam dulu di rumahnya baru melanjutkan perjalanan. Saat itu gue sampai stasiun sekitar jam 9 malam. Dari stasiun ke rumahnya ada sekitar 2 jam pula. Aduh, gue ngerasa gak enak banget. Tapi dia bilang gak apa-apa. Gue dibikinin teh manis dan tidur sekitar dua jam.

Jam 2 malam, gue bangun oleh alarm (akhirnya berfungsi juga) dan diantar ke daerah Magelang. Istri, anak dan adiknya yang cowok juga ikut. Aduuh, ngerepotin banget yak gue! Jarak dari Kebumen ke Magelang ada sekitar dua jam. Hingga mobil masuk ke daerah yang agak tinggi, ke dalam kampung dengan plang ‘Punthuk Sitembu’. Sepanjang perjalanan gue lihat ada beberapa plang lain yang bertuliskan ‘the best place to see sunrise’. Kami sampai di kaki bukit dan menjelang jam setengah 6, gue dan temen Bang Re duduk di warung menikmati susu jahe hangat. Istri dan anaknya di dalam mobil tiduran.

Jpeg
ini dia tempatnya

Jam 5.30 AM, teman Bang Re pamit pulang dan gue melanjutkan perjalanan sendirian ke atas bukit berbekal head lamp

Gak butuh amat sih sebenarnya karena sepanjang jalan yang udah di beton udah dipasangi lampu-lampu penerangan. Tapi entah kenapa, lampu-lampu itu mati beberapa kali lalu hidup lagi. Anehnya, saat hidup selalu ada penjaja payung sewa atau mantel hujan. Iyaaaa! Saat itu sedang gerimis. Mulai dari Jakarta malah…

Tidak hanya gue, ada banyak pengunjung yang mendaki bukit. Hampir semuanya turis mancanegara. Sepertinya hanya tiga orang dengan muka Indonesia, termasuk gue. Pendakian hanya butuh waktu 15 menit karena puncak bukit tidak terlalu tinggi. Gue berteduh di bawah pondok kayu beratap rumbia kerinag bersama para pengunjung lain. Sebagian tetap di luar dengan memakai mantel atau payung.

Beberapa saat lagi sunrise, kabut masih mengungkung pegunungan. Semua terlihat hijau dan dingin menyergap. Beruntung gue memakai jaket pemberian si Amal. Dengan perasaan berdebar gue mengarahkan kamera smartphone ke arah Timur. Arah candi Borobudur berada dan juga gunung Merapi yang menjulang katanya.

Sudah hampir jam 6.30 AM, namun apa dayaaaa?! GAK ADA SUNRISE SAMA SEKALI! HUJAN! IIYA! HUJAN GERIMIS GAK BEHENTI SAMA SEKALI!

Jpeg
No sunrise T_T

Arrrrghhhhhhhhhhhhhhhhh!

Wajah-wajah kecewa bermunculan dan pengunjung turun satu per satu. Tapi gue gak akan menyia-nyiakan waktu karena udah jauh-jauh ke sini. Setidaknya gue akan sedikit meng-explore puncak bukit ini. Ada plang bertuliskan ‘Tree House’ di sebelah kanan. Ada jalan setapak di sana. Gue mengikuti jalan setapak itu hingga akhirnya sampai di bawah rumah pohon. Oh, tapi harus bayar 5k. Nggak apa-apalah… lagipula, ada dua rumah pohon dan tidak ada siapapun di atas sana. gue bisa bebas mau tidur, selfie atau apapun. Rumah pohon itu sendiri tidak terlalu jauh dari puncak bukit dari tempat melihat surise tadi. Mungkin hanya tiga puluh langkah. Tapi karena terhalang pepohonan, para pengunjung gak menyadari ada rumah pohon.

Ada sekitar sejam lebih gue menghabiskan waktu menikmati pemandangan dari atas. Gerimis mulai berhenti, namun matahari sudah naik tinggi. Saatnya mandi. Gue sudah berencana mau mandi di sungai. Bukankah di perkampungan, sungainya masih jernih dan perempuan di sana biasanya suka melakukan aktivitas mencuci, mandi di sungai dekat rumah?

Sayangnya, ketika gue mencoba untuk mencari tahu, warga sana bilang bahwa tidak ada yang ke sungai karena hujan yang turun lebat semalam, jadi airnya keruh. Yaaaah… salah satu pemilik warung tempat gue nongkrong Subuh tadi menawarkan mandi di rumahnya dan mengantarkan gue turun ke Candi Borobudur. Tapiiii, ongkosnya 30 ribu katanyaaa! Oh, no! otak gue yang penuh rencana penghematan ini langsung menolak. Gue mending jalan kaki. Di tengah jalan, gue disamperin Bapak-bapak yang kebetulan lewat dan menawarkan untuk mengantar hinggi ke Candi.

Gue       : “Berapa Pak?”

Bapak    : “Seikhlasnya aja, Mbak…”

Gue langsung naik. Hahaha!

Untung aja gue naik. Karena, ternyata jarak dari puncak bukit hinggake Borobudur itu jauh banget! Ada lebih lima kilometer, kali! Gila aja gue maraton pagi-pagi sejauh itu! Sarapan juga belum. Bapak itu mengantar gue hingga ke gerbang dan gue kasih 8k. Awalnya ge mau kasih 10k, tapi di saku cuma ada 100k sama 8k, jadilah 8k. Emang ya, kalo orang yang tulus itu membuat kita malah segan mau bayar sedikit. Pasti biasanya gue lebihin. Tapi kalo tukang ojek yang suka malak, gue bakalan tawar serendah-rendahnya, sampe gak mau naik.

Menjelang masuk loket karcis, gue mendadak berhenti

Ah ya, gue kan belum mandi.. Kan gak lucu kalo selfie tapi gak mandi sama sekali. Meski ada aplikasi photoshop supaya dekilnya gak keliatan (hihihi), tapi tetep aja. PAGI INI GUE HARUS MANDI!

Gue keluar dari area Candi dan jalan ke perumahan warga buat nyari pemandian umum. Udah nggak mungkin lagi menemukan sungai jernih karena ini udah di kota. Tapi gak ada! Gue hanya menemukan satu mesjid yang sedang di renovasi dan masuk ke dalam toilet. Tapiiii, di dalam hanya ada ember kecil sama toilet jongkok. Mana toiletnya pas-pasan buat berdiri doang lagi! Trus gak ada paku buat ngegantung tas sama baju. Oh no! gimana caranya gue mandiiiii?!

Toloooong!

Akhirnya gue berakhir ke rumah-rumah warga sekitar. Nanya apakah gue boleh numpang mandi atau nggak. Kebanyakan dari mereka sih ngaku kalo itu bukan rumahnya, cuma temen (asli gue gak percaya!). bahkan ada yang terang-terangan bilang gak bisa dan malah menyarankan gue naik ojek ke pemandian umum. Mending duitnya gue beliin air satu galon gede trus mandi di sawah sono!

Akhirnya, gue melihat ada satu pintu rumah terbuka,

Gue       : “Assalamualaikum!”

Ibu peri                : (Sebaya Mamz keluar) “Waalaikum salam. Ya? Cari siapa?”

Gue       : (udah lelah ditolak) “Maaf Bu, pemandian umum sekitar sini dimana ya?”

Ibu Peri                : (Bingung. Melihat gue dari kepala sampe kaki) “Memangnya adik dari mana?”

Gue       : “Dari Jakarta, Bu. Jalan-jalan. Ini mau ke Candi Borobudur. Semalam abis dari Punthuk Sitembu liat matahari terbit”

Tiba-tiba suaminya datang, masih pake singlet.

Bapak Peri: “Mandi di sini aja! Itu ada kamar mandi di sebelah. Ibu, anterin dia ke sebelah.”

Aduuuuh! Beneran nih?!

Ibu         : “Iya. Mandi di sini aja. Tapi maaf ya, kamar mandinya kotor dan kecil.”

Gue       : “Gak apa-apa kok, Bu. Diizinin mandi disini tuh sudah Alhamdulillah banget!”

Dan tralalalaaa… kamar mandinya gede banget! Kayak ruang laundry. Ada satu toilet jongkok, gak ada bak, satu mesin cuci, satu ember gede dan keran. Tapi semuanya sangat bersih. Kamar mandinya bahkan lebih besar dari kamar gue.

Keluar kamar mandi, udah ada satu piring kue sama segelas susu hangat di atas wastafel yang juga sangat bersih.

Gue menemui Ibunya dan bilang terima kasih (kuenya belum gue makan yah, karena gak tau itu buat siapa). Tapi Ibunya malah bilang itu emang sengaja dia taruh buat sarapan gue dan nyuruh bawa susu sama kue itu ke ruang tamu biar bisa ngobrol sama dia sambil sarapan di sana.

Aduuh! Baik bangeeeet! Gue sampe terharu. Semua itu bahkan tanpa biaya sepeserpun! Mudah-mudahan rezeki Ibu ini dilipatgandakan oleh Allah. Amin!

Jpeg
Ibu Peri

Gue diantar sama suaminya hingga ke dalam Borobudur lewat lingkungan hotel ‘Maharani’. Awalnya gue bingung. Tapi, pas sampe, suami si Ibu bilang kalo lewat sini gratis karena ini hanya bisa diakses oleh tamu hotel dan gue gak perlu membayar tiket masuk lagi. Karena dia warga sini, jadi bisa bebas keluar masuk dan bilang ke penjaga kalo gue adalah keponakannya.

Ckckkc… beruntung banget yah gue pagi itu.

Well, next story… Borobudur and Jogja!

Bagaimanakah petualangan gue selanjutnya? Simak terus! Hahahha.. udah kayak film aja nih!

So, here I am… Jakarta

Long time don’t make anypost…

So, here I am. Sekarang gue udah ada di Jakarta, lebih tepatnya di Slipi. Gue udah move dari neraka Karawaci, jadi para Tante gak usah sakit-sakit hati lagi sama gue. Hahaha.

Alhamdulillah gue mendapatkan pekerjaan di salah satu perusahaan Travel online terbesar di Indonesia. Waktu itu sekitar awal November 2015 gue dipanggil buat interview. Gue agak kaget soalnya rasanya gak pernah apply ke company itu. Tapi kadang gue suka asal klik ‘apply’ aja secara acak di Job online, tanpa terkadang melihat perusahaan dan job desknya. Saat itu gue masih tinggal di tempat Paman gue di Karawaci dan ikut wawancara. Ini adalah wawancara  ke 4 dan ada 3 sesi wawancara. Tiga-tiganya menyenangkan. Mereka friendly dan sesi kedua English full version. Gak boleh ada bahasa Indonesia. Yang paling norak itu menurut gue adalah sesi kedua. Entah gila atau kemasukan apa, gue jawab apa yang dirasa aja. Interviewer-nya adalah seorang cewek yang berpenampilan seperti backpacker dan sebaya gue.  Pake sendal gunung coy! (Percakapannya langsung gue terjemahin yak!)

Interviewer           : “Jadi, apa yang memotivasi kamu datang cari kerja di Jakarta?”

Gue                           : “Soalnya Jakarta banyak kesempatan, gagal maupun sukses. Saya bisa mencari pekerjaan yang cocok, menyenangkan, UMR lebih tinggi, belajar banyak hal, dan cari jodoh. Hahahah!” (Ajaib bener gue yah bisa2nya ngomong kata-kata terakhir itu)

Interviewer           : (ngakak) ”Oke. Seandainya kamu diterima kerja di sini, berapa lama kamu akan menetap di perusahaan ini. U know, perusahaan butuh karyawan yang setia.”

Gue                           : “Sampai saya sudah belajar banyak dan siap untuk keluar demi menciptakan kesuksesan yang saya impikan.”

Interviewer           : “Jadi, kalo kamu ngerasa udah mandiri, kamu akan keluar dari sini?”

Gue                           : “Hampir semua orang juga begitu kan? Termasuk Anda? Saya tidak akan menghabiskan sepanjang hidup bekerja untuk orang lain jika saya sudah bisa mandiri. Tetapi saya senang jika bisa berkontribusi banyak dalam sebuah perusahaan, karena mereka salah satu pendukung langkah saya untuk maju.”

Interviewer           : (mengangguk setuju) “Usaha apa yang kamu inginkan?”

Gue                           : “Sesuatu yang berhubungan dengan kuliner, karena saya suka makan-makan. Hahaha. Mungkin punya toko kue atau berhubungan dengan travelling.”

Interviewer           : “Wow! Berrati kamu suka travelling ya.”

Gue                           : “Banget! Saya suka mendaki gunung, trip ke pulau dan tempat eksotis di Indonesia. Mungkin kalau saya diterima di sini kita bisa nge-trip bareng.”

Interviewer           : “Seperti yang kamu lihat. Para karyawan di sini hampir semua lebih muda dari kamu. Jadi banyak yang masih labil. Gimana kalau seandainya ada yang gak cocok atau nggak suka sama kamu?”

Gue                           : “Kalo cewek ajak shopping sama makan-makan aja ke mall. Ntar lama-lama akrab. Kalo cowok, ajak ngomong bola, film atau magnum.”

Jadilah, wawancara sesi kedua itu lebih santai dan banyak ketawa. Kita malah ngobrol lama banget. Hahaha.

Abis itu gue disuruh medical check up ke Paramita Lab keesokan harinya dan nunggu kabar

Tapi udah seminggu gak ada kabar, gue jadi was-was dong. Berharap banget diterima karena udah melalui banyak tahap. Oh ya, btw pas medical check up gue ketemu cewek yang akhirnya jadi rekan setim gue yang paling deket. Tiga hari pertama probabtion gue malah gak nyadar kalo itu cewek yang waktu itu. Wkwkkw.

Gue hampir menyerah dan sempat nekat menghubungi perusahaan tersebut. Katanya gue disuruh menunggu. Mamz sudah membujuk gue ke Padang, air mata jatuh satu-satu dan rasanya gue mau menyerah. Akhirnya, tepat seminggu sudah, kabar itu datang. Bagai hujan turun di penghujung kemarau. Gue punya alasan untuk pergi dari neraka Karawaci, membuat sepupu gue nangis karena gak rela ditinggalin.

 

Malamnya gue langsung bilang ke Paman dan agak excited bercerita soal rincian gaji dan jobdesk yang dikirim via mail. Paman cuma ber ‘ooh’ trus masuk kamar. Nah? Gak jelas deh. Pagi Minggu gue ngomong sama Mamz di telepon kalo gue harus ngekos karena sudah pasti jauh bolak balik Karawaci – Slipi. Mana jadwal gue jam 8 pagi lagi. Senin pagi gue mulai masuk dan gak mungkin terlambat di hari pertama. Mamz bilang dia bakalan ngurus hal ini.

Abis sarapan gue menghadap lagi pada Paman dan bilang kalo gue akan nginap sementara waktu di tempat temen gue di Kebayoran lama. Eh, malah dia bilang ‘Gak usah. Naik mobil dompleng aja bareng tetangga depan abis Subuh besok. Ongkosnya cuma delapan ribu kok’

Siangnya Mamz nelpon gue dan bilang kalo dia udah ngomong sama Paman

Mamz yang akan mengurus hal yang gak bisa gue selesaikan. Sebab gue tau, Paman gak akan bisa membantah Mamz. Iyalah. Secara dari kecil itu lebih banyak Mamz yang mengurus dia ketimbang Nenek.

Gue ngetuk pintu kamar dan dia keluar.

Gue           : “Mak, jam berapa bagusnya Chi berangkat nyari kos?”

Paman     : “Sekarang aja. Nih ongkos.”

Gawd! Dia langsung mengeluarkan selembar seratus ribuan dari dompetnya dan nutup pintu kamar tanpa ekspresi.

Okay. Itu artinya gue totally moved.

Gue pun mengemasi semua barang-barang dan menyetrika baju. Salma awalnya cuek dan acuh gak acuh, bahkan gak mau bantuin gue. Tapi pas gue udah selesai packing, tiba-tiba aja dia naruh tas gue sebagai pengganjal pintu dan duduk lesehan di sana.

“Kakak gak boleh pergi!”

Hah?

Gue melongo. Perasaan dari kemarin dia yang semangat, lebih excited dari gue searching kos-kosan di web. Kenapasekarang dia jadi mencegah guepergi yak?

Gue nyoba segala cara buat bujuk dia, sampe akhirnya dia nangis dan ngancam gak boleh balik lagi ke rumah. Aww… dia menangis tersedu-sedu. Gue jadi pengen ikutan nangis juga deh kalo gini…  Akhirnya, gue peluk dia sambi lbilang,

“Dek, kakak pergi dulu ya. Kan kita udah janji kalo kita bakalan berusaha buat menggapai cita-cita. Ini jalan Kakak buat meraihnya. Kamu harus tetap jaga hati kamu yang tulus dan teguh itu. Jangan biarkan hal-hal buruk menganggunya. Kakak sayang sama kamu. Bye, Sayang.”

So sweet. Mati-matian gue nahan air mata supaya gak tumpah. Dia tetap gak bergerak dan gue pergi.

Di lantai satu, gue menyerahkan ponsel pada Tante karena Mamz pengen sampein maaf sama terimakasih. Sok2an, gue denger Tante ngomong, “Kita bukannya apa-apa yah, cuma takut dia kenapa-kenapa. Ini Jakarta. Dia aja lugu begitu. Di sini banyak orang yang di depan baik tapi di belakang kita gak tau…”

Maksudnya elo kali yah?

So, jadilah, gue pergi. Pamit sambil menjinjing dua kantong kresek gede karena gak punya koper dan satu tas backpacker gede. Ah, gak ada yang antar. Tapi gak apa-apalah. Om gue katanya bakalan jemput di stasiun Tanah Abang. Tapi stasiun kererta terdekat dari Karawaci lumayan jauh sih. Naik angkot kalo lancar bisa hampir setengah jam.

Baru tiga langkah keluar gerbang, breeeek! Salah satu tali kantong belanja kresek itu putus dan isinya berat banget lagi! Oh no! Mau masuk ke dalam juga males. Akhirnya gue seret-seret sampai ketemu angkot. Di pasar gue berhenti di depan sebuah toko trus nitip barang-barang di sana, sementara gue cari tas plastik gede untuk bawa nih tentengan. Sayangnya gak ada. Gue pun duduk di depan pintu toko, di balik baju-baju yang digantung. Mau pesen gojek tapi sinyal kacau karena cuaca buruk. Gue minta tolong sama Bang Re buat anterin koper. Mirip gembel banget dah!

Kemudian gue nanya-nanya arah sama dua cowok yang baru masuk dalam toko. Modus sih sebenernya. Berhasil. Salah satu dari mereka nganterin gue hingga ke tempat angkot pake motor. Trus gue turun di Simpang Islamik dan kemudian Om gue yang gak tegaan pun datang jauh-jauh dari Cilandak ke sana dan kemudian Bang Re datang dengan sebuah tas yang lumayan gede.

Sorenya, gue ke Jakarta naik motor dengan Om dan mulai mencari kos. Setelah berputar-putar hampir jam sembilan malam, akhirnya gue dapat kos an dengan harga yang masuk akal tapi fasilitas oke. Gue perlu tempat tidur malam itu juga karena besoknya gue masuk kerja. Hari pertama kerja. Gue tidur tanpa sprei karena gue cuma bawa pakaian sama laptop doang.

Di sini, Jakarta, gue bertemu banyak orang dan berbagai hal. Sekarang udah hampir tiga bulan gue bekerja di sana dengan status masih probabtion. Semoga gue dikontrak 😀

Jpeg
Gue, masih probabtion ^_^

See u on the next post… 😀

A DARK ONE

 

Dark-angel-3-fantasy-35402627-800-600I didn’t see any sunrise for whole time I lived here

I only looks sky when it turned to be red and dark

I didn’t feel any love but the rest I leaved for

Now I find a love that search on me, walking closer

I don’t know, will this frozen heart could be melted

Like sunrise that I never see before, at here

For where he is always here

On my mind which is filled by evil, mess, phobia, and lust

I want to burn and bury all diaries

Those always scratch and rip my heart

Dark history, memories of pain

Trauma

Sins

Love

Yes, part of me have been waiting for a hand

Another part is also waiting

Waiting to ask

To make a sure

 

 

“Hey, actually my color is black”

ABSES???

ABSES?

tooth

Dari dulu kan gigi gue ini punya riwayat sakit gigi berkepanjangan tiap tahun

Susahnya, JAMSOSTEK buat gigi itu terbatas sakit. Cabut, PSA, dan tambal katanya gak termasuk. Jadilah, sakit gigi ini biayanya jauh lebih mahal dibanding sakit yang lain.

Sebenarnya sebelum move ke Jakarta dulu, gigi gue udah sakit. Parahnya pas gue sampe sini, sampe-sampe gue ke dokter gigi trus dikasih penahan rasa sakit doang. Katanya kalo udah sembuh baru dicabut. Sayangnya, gak ada hari tenang tanpa sakit gigi. Selalu ada. Karena itu gue gak bisa cabut gigi nih…

Bulan September gue udah ke klinik swasta deket Karawaci. Dokternya sebaya gue, cewek dan dia nyaranin gue buat di-rontgen karena dia khawatir kalo kemungkinannya ada dua,

  1. Sakit yang gue alami berasal dari gigi geraham kanan bawah paling belakang yang udah tinggal separuh dan itu harusnya dicabut empat tahun yang lalu. Tapi selama ini gue masih belum siap mental.
  2. Bisa jadi dari gigi tambalan di depan gigi tadi. Mungkin pecah atau retak jadi carries/kuman masuk ke dalam, menginfeksi akar sehingga menyebabkan nyeri (hebat yah gue mengingat penjelasan dokter itu. Wkwkw)

Jadi, dia nyuruh gue rontgen karena takutnya kalo gigi tambalan itu dibongkar ternyata penyebabnya bukan di sana. jadi sia-sia aja ngebongkar. Dia menyarankan ke rumah sakit, tapi gue belum sempat pergi-pergi. Rontgen mahal tau! Waktu itu gue mikir klo rontgen-nya pas giginya udah baikan aja, jadi biar bisa sekalian langsung cabut.

Setelah itu sakitnya mereda atau kambuh-kambuhan. Kadang malah diikuti panas dalam, sampe deket leher agak bengkak. Gigi berlobang geraham kiri bawah paling belakang juga kadang ikut-ikutan sakit. Gigi yang itu juga harus dicabut. Bekas PSA yang nggak selesai-selesai dan akhirnya patah separuh.

Tiga minggu lalu sakitnya kumaaat. Waktu itu kan gue abis balik nonton sekalian bikin pas poto sama Bang Rere (ntar deh gue ceritain) di Tang City Mall. Gue kebanyakan jajan makanan sama minuman manis. Malamnya, gusi gue serasa disantet. Sakit men! Gue sampe susah tidur.

Besoknya, pipi gue langsung bengkak

Wow. Gue shock liat cermin.

Tapi gue tetep ke kantor Paman dan sorenya langsung ke klinik yang direkomendasiin Tante d Karawaci. Katanya sih dokternya udah pengalaman. Namanya dokter F. Sebenarnya sih dia mulai buka jam 5, tapi Paman Cikupa bawa gue ke sana jam 16.30.

Sebagai pasien pertama hari itu, dia lebih santai memeriksa gue

Tapi karena bengkak, gue susah buka mulut. Jadi dia cuma kasih obat Nychomiycin+Alphamol (karena riwayat maag, jadi gue gak disaranin minum asam mefenamat)+Alleron (buat penenang). Gue disuruh balik 5 hari lagi.

Iseng, gue search di internet dan gue kaget abis! Gue buka di blog salah satu dokter bedah mulut dan ada gambar orang lagi di operasi karena abses gitu. Bawah dagunya disayat dan keluar nanah. Eekkkkk! Tapi iya sih, nanah itu kan sel darah putih yang dihasilkan tubuh untuk melawan bakteri penyebab penyakit. Karena bakterinya susah dilawan jadi dia makin banyak dan numpuk makanya muka gue jadi bengkak gitu (kalo gue gak asal ngomong nih ya)

Lima hari kemudian, bengkak di pipi gue udah lebih 60% menyusut, tapi masih kerasa nyeri. Pas ke sana lagi, tiba-tiba ada dua orang dokter dan dokter F yang meriksa gue kemarin bilang,

“Oh iya, ini loooh yang punya klinik. Dokter F. Saya dokter R, temen dia. Kita satu kampus.”

Nonononononono!!!

Jadi selama ini yang periksa gue itu dokter R gitu? Bukan dokter F seperti yang direkomendasikan Tante? Gimana dong? Gue jadi was-was. Bukannya apa-apa yaaaa… Emang sih dokter R ini orangnya asyik, perhatian, penyayang sama kayak mama gue. Tapiiiiiii! Ada satu hal yang gak gue suka dari dia itu! Masa pas pertama masuk ke ruang klinik, dia gak cuci tangan, gak pake sarung tangan karet trus langsung raba-raba mulut gue?! Kan kita gak tau kalo tangan itu abis dipake buat apa ajaaaaa….!

Gak mau deh gue lama-lama shock. Jadi gue pura-pura gak tau aja. Dokter F yang asli pun bilang kalo sebenarnya mereka sama aja. Kunjungan kedua itu gue masih dikasih obat yang sama. Tapi kali ini Alleron dicoret dari daftar dan diganti sama obat kumur. Total 110k. Itu hari Jumat.

Rabu kemarin, gue kembali ke dokter dan ketemu dokter R

Yah, gue udah mulai bisa menerima dia sebagai dokter meski agak kecewa karena pertama ketemu dia gak jujur memperkenalkan diri sebagai dokter R. Gue gak tau apa dia beneran lupa, sengaja atau merasa itu gak penting.

Dokter R kaget liat pipi gue yang masih chubby sebelah. Katanya dia udah siap-siap untuk cabut tiga gigi gue hari ini (ngeri juga ngebayanginnya). Dokter F asli datang dan dia juga heran lihat gue masih belum sembuh-sembuh. Akhirnya mereka memutuskan untuk mengganti antibiotik gue dengan yang lebih kuat. Itu mahal banget! Sepuluh kapsul 400k! Gue bilang kalo mau pulang dulu buat ambil duit di ATM. Tapi, mereka bilang kalo obatnya juga gak ada di sini, tapi di apotik. Karena kasian atau apa, mereka akhirnya hanya memberi Alphamol dan semua biaya hari itu free.

Gue jadi terharu.

Tapi sore itu gue gak jadi beli obatnya. Selain duit gak cukup, hari juga udah malam. Di rumah gue kasih tau sama Paman, tapi gak soal harganya. Gue cuma telepon Mama sama Paman di Cikupa.

Tau-tau, besok siang di kantor, gue dipanggil ke ruangan kerja Paman Karawaci

Itu di hadapan Tante Kecil (adik Paman yang sebaya gue itu looh), gue dikasih 200k dan disuruh ambil obat disertai kwitansi. Katanya perlu karena itu uang kantor. Okelah.

Sorenya gue ambil tuh obat. Karena cuma 200k (tentu aja kurang), gue hanya bisa ambil obat separuh (5 kaplet). Obat kumur sama suplemen, gue bayar pake duit sendiri. Sebenarnya di hari pertama berobat, Paman kasih 500k, tapi abis buat pergi2 interview, konsul 2x sama beli pembalut, obat haid plus cemilan. Gue gak mungkin minta tambah dong!

Jadi, malam minggu kemarin, obatnya abis dan paginya gue gak bisa keluar karena jaga rumah (Tante sama Paman ke pasar, Tante kecil di BSD) dan pas mereka pulang dan gue bilang mau keluar beli obat buat pagi pun, kata Paman nanti aja jam 11 pas mereka pulang berenang.

Sebenarnya gue agak terhenyak mendengar Paman ngomong gitu.

Ini beli obat, Pak! Bukan shopping! Gue belum minum obat pagi (diminum 2xsehari) dan jangankan bisa nitip pas ke pasar tadi, beli obat sekarang juga pun gak boleh. Bukannya gue ngejelekin keluarga sendiri (lagian gue kan gak nulis nama mereka yah), gue lebih merasa tinggal di rumah orang lain. Gak kerasa tuh tinggal sama yang namanya saudara. Kalo di rumah Kakek di Nias, udah pasti malam itu juga Om nemenin gue beli obat, kalo gak Kakek yang pergi beli obat.

Akhirnya gue baru bisa minum obat jam 12 karena Tante Kecil pulang jam 12 dan mereka bahkan baru pulang renang abis dzuhur.

Nasib…nasib.

Karena itu kali ya? Udah dua kali telat minum obat (satu lagi karena medical cek up, gue jadi minum obat jam 9 pagi), kok pipi gue bengkak lagi. Malahan ada semacam bisul gitu muncul deket gusi, di sebelah gigi bekas tambalan. Gue jadi ngeri. Gak sembuh-sembuh ah. Tante bahkan sampe bilang,

“Kok gak sembuh-sembuh Ci? Udah beli obat mahal-mahal (iyeeeee, nanti kalo udah kerja, tuh duit gue ganti!), masih bengkak. Kamu makannya teratur gak? (siapa yang ngelarang gue beli obat pagi-pagi ituuu?) atau makannya gak usah yang keras-keras dulu. Biar kumannya gak tambah masuk.”

Kalo yang gue tangkap sih, dia khawatir. Tapi lebih dominan khawatir kalo duit Paman makin banyak abis buat perawatan yang gak kunjung sembuh-sembuh.

Ah, nanti sore jadwal gue ke dokter gigi. Penasaran gue apa kata mereka nanti.

2nd INTERVIEW

Oke. This is interview PART II

Kali ini gue melamar sebagai guru bimbel Bahasa Inggris. Iyaaaaa, karena ijazah sama experience yang beda kan gue bisa flexible melamar jadi guru maupun kerja hotel. Yang namanya nasib itu kan gak harus melulu sesuai dengan titel yang kita sandang pas lulus dari kampus. Gue guru tapi rezekinya kemarin di perhotelan, yah, itu kan Tuhan yang nentuin yak. Gak gue aja, sekarang banyak kok yang kayak gitu. Jurusan laen, tapi kerjaan beda jauh!

Hmmm…

Gue waktu itu main apply aja semua lowongan guru Bahasa Inggris di Jobs. Id dan beberapa jam kemudian, ting tong! Telepon masuk. Nomorya sih XL. Trus si cewek di seberang sana ngundang ujian Microteach di tempat Bimbel sekitar Kebun Jeruk. Dia ngomongnya cepet-cepet dan gue sama sekali gak inget alamat yang dia sebutin. Pake RT RW segala… Panjang deh pokoknya! Gue minta tolong alamatnya di-email.

Sepuluh menit kemudian gue cek email dan emang ada email masuk. Fiuuuh..syukurlah ada alamatnya di sana. Tapiiii, mendadak gue baru ingat! Gue ngelamar buat ngajar tingkat apaan yaaaa? Saking banyaknya nge-apply gue jadi gak tau!

Gue email balik buat nanya dan si cewek telepon lagi.

Gue                             : “Maaf Mbak, besok materi yang mau saya presentasikan untuk kelas berapa ya?”

Cewek Bimbel          :”Loh? Emangnya Mbak ngelamar untuk jadi guru SD kan?”

Hah? Sumpeeeeh loo???! Gue gak inget sama sekali.

Gue                             : “Oooh. Iya Mbak! Saya tau (padahal asli gak tau sama sekali!). Cuma, materinya yang mana?” (ngeles mode on)

Cewek Bimbel          : “Materinya terserah sih Mbak. Kalo bisa semuanya dipersiapkan. Medianya juga ya.”

Hohhoho… cerdas kan gue?

Gue ditelepon hari Kamis dan microteach Sabtu. Medianya baru gue cari hari Jumat. Gue ambil topik yang nggak beresiko. Sebisa mungkin hindari grammar ‘Perfect’ soalnya itu kelemahan gue.

Sabtu pagi jam 6 gue udah berangkat dari rumah

Bodoh amatlah kalo di rumah lagi beres-beres bersama. Kan gue ujian dan udah ngomong sama Paman dari kemarin2. Paling2 nanti burung-burung akan berkicau dengan ramai di rumah. Biasaaaa…

Gue dikasih transport seperti bisa 100k trus gue naik angkot dulu ke terminal bus. Eee, sampe sana, petugas parkirnya bilang kalo semua bus ini baru berangkat pukul 9. Nah! Gue kan presentasinya jam 9-an! Telat dong! Karawaci-Kebun Jeruk itu kalo gak macet bisa satu setengah jam!

Akhirnya gue disaranin naik angkot ke arah jembatan Tangcity. Di angkot, gue beruntung dapet temen baru yang kebetulan juga tempat kerjanya arah sana. Katanya sih IT Indosat. Ya udah, gue bareng dia ke sana. Karena naik bus, jadi kita lewat jalan tol dan akhirnya sampe. Gue turun duluan. Sebelum turun, tuh cowok sempat menunjukkan arah yang benar ke gue.

Gue kan kalo jalan kemana-mana mulai ngebiasain pake GPS yah. Pas gue lihat di GPS, duh, tempat bimbelnya masih lumayan jauh dan gak ada bus yang lewat sana. Naik ojek juga malas. Kalo bukan gojek kan sering dikadalin! Akhirnya gue ke pos polisi dan nanya kalo ke tempat ini bagusnya naik apaan. Beruntung polisinya baik. Awalnya sih dia nyaranin naik ojek, tapi ngeliat muka gue yang agak gembel, mungkin dia jadi kasian trus nyuruh gue naik angkot.

Satu hal yang gawat pagi itu, is>>>>>Gue sama sekali belum nge-print surat lamaran plus CV terbaru!

Gara-gara kemarin buru-buru pulang cepat dari kantor jadi semua file ketinggalan di sana. Untung ada satu fotocopy transkrip sama ijazah di rumah, trus CV sama surat lamaran tinggal gue download dari inbox Gmail.

Masalahnya, pagi itu tukang fotokopian masih banyak yang tutup! Gue bahkan sampai duluan di depan tempat bimbel dan jalan kaki sejauh 2km buat nyari tempat nge-print plus fotokopi. Anjir! Mahal banget di sana! Masa ngeprint satu lembar warna (itu juga bagian pas poto doang!) kena 8k?! Ckckckck…

Jam 9 kurang satu menit, gue sampe tempat bimbel. Admin bimbel nyuruh gue ngisi biodata sama beberapa psikotest. Yah, jawab psikotest itu jujur kan? Karakter gue, hm, kayanya yang ngebaca pasti udah tau lah kayak gimana. Cuek.

Trus gue nunggu giliran Microteach di luar bareng calon2 guru yang lain. Gue liat yah, sebagian besar cuma asal-asalan nyoba tes sampe2 bilang ‘aku cuma coba2 kok’. Iiih! Meski gue anaknya cuek, ya, jangan sampe ngomong kayak gitu kaleee… Gimana kalo kedengeran sama yang punya bimbel? Bisa digorok!

Menjelang gue tampil, Bang Rere datang

Hehe. Iya, sebelumnya kan kita sepakat kalo ketemu hari ini. Berhubung Sabtu dan dia libur, yah, bisa main deh! Dia mau ngajak gue jalan-jalan muterin JKT gitu. Bang Rere datang setelah tersesat cukup lama muter-muter Kebun Jeruk dan gayanya udah kayak pengantar pizza! Hahahah! Ciyus loh! Soalnya di jok motor paling belakang dia kasih box gitu. Tapi jadinya praktis sih kalo bawa barang bawaan.

Giliran gue datang. Dag Dig Dug deh!

Gue masuk dan,

Wow, ganteng.

Iya, ganteng!

Hahahahahha.

HRD yang bakalan menguji gue ini cowok usia sekitar dibawah 30-an, chinese, gagah dan ganteng. Pas dia senyum, uuuuuh, grogi gue langsung lenyap. Gue jadi senyum-senyum sendiri pas menghadap papan tulis. Beruntunglah gue hari iniiiii!

Tenang, Suci. Fokus!

Gue mulai menjelaskan tentang descriptive text dalam Bahasa Inggris dan meminta dia berakting seperti anak SD. Ehm. Agak lucu sih sebenarnya. Tapi, seriously, ini menyenangkan! Atmosfer terasa nyaman dan satu hal yang gue pikir tentang kekurangan gue dalam mengajar, adalah saat dia menguap berulang kali. Iya! Dia beneran mengup loh! Dan itu sama sekali tidak mengurangi kegantengannya. Mungkin secara halus dia pengen bilang, ‘Ci! Cara lo ngajar bikin gue bosen! Apalagi anak murid!’.

Karena dia keliatan bosan, jadi gue tutup aja pertemuan itu dengan memberi dia soal dan PR. Abis itu masuk sesi wawancara deh. Dia banyak nanya ke gue dan sebaliknya gue balik nanya ke dia. Gue masih nahan2 supaya gak nanya PIN BB-nya looooh! Ah, gak mungkin lah gue lakuin itu! Wkwkwkwk.

Trus dia nanya, kenapa gue pindah ke kota yang super kejam ini?

Pertanyaannya sama seperti ratusan pertanyaan yang orang2 tanyakan pada gue. Kenapa gue meninggalkan Padang dan pindah ke Ibukota yang kejam ini.

Jawabannya adalah, banyak. Ya banyak hal! Termasuk hal-hal gak penting seperti, UMR yang rendah, nyari jodoh, move on dari Psycho Alien, dll. Tapi paling penting dari itu semua adalah,

Untuk sukses, kita perlu keluar dari zona nyaman. Awalnya sulit, tapi kita perlu berkembang dan belajar lebih banyak lagi hingga akhirnya kita menciptakan zona zaman itu kembali. Tapi lebih luas, lebih luar dan lebih hebat.

That’s it.

Btw, abis interview, gue sama Bang Rere beneran muter-muter Jakarta, mampir di kantornya Kementrian PU, sholat sambil poto2 di sana, trus karena udah hampir sore dan jauh banget kalo ke museum Fatahillah, ya udah, pulang. Kita pulang lewat Serpong. Gue sampe di rumah jam 5.30 dengan membawa sekotak Chocodut, oleh-oleh Bang Rere pulang dari Garut. Hehehe.